Sekilas Refleksi Tentang Iman YangMenurut dokumen SENSUS FIDEI (NALURI IMAN) Benar

 

Sensus Fidei merupakan satu dokumen penting dalam memahami kebenaran iman. Dokumen ini digagas oleh komisi Teologi Internasional Roma. Dalam lima tahun 2009-2014, Komisi Teologi Internasional mempelajari hakikat sensus fidei dan tempatnya dalam kehidupan Gereja. Pekerjaan berlangsung di subkomisi yang dipimpin oleh Mgr. Paul McPartlan dan terdiri dari anggota sebagai berikut: Fr. Serge Thomas Bonino, O.P. (Sekretaris Jenderal); Sr. Sara Butler, M.S.B.T.; Pdt. Antonio Castellano, S.D.B.; Pdt. Adelbert Denaux; Mgr. Tomislav Ivanĉi; Uskup Jan Liesen; Pdt. Leonard Santedi Kinkupu, Dokter Thomas Söding, dan Mgr. Jerzy Szymik.

Diskusi umum tentang tema ini diadakan dalam berbagai pertemuan sub-komisi dan selama Sidang Pleno Komisi Teologi Internasional yang sama yang diadakan di Roma antara tahun 2011 dan 2014. Teks “Sensus fidei dalam Kehidupan Gereja” telah disetujui secara forma specifica oleh mayoritas anggota komisi, melalui pemungutan suara tertulis, dan kemudian diserahkan kepada Presidennya, Kardinal Gerhard L. Müller, Prefek Kongregasi untuk Ajaran Iman, yang mengesahkan penerbitannya.

Dokumen ini memiliki 4 Bab. Bab I membahas tentang Sensus Fidei dalam Kitab Suci dan Tradisi, Bab II membahas tentang Sensus Fidei Fidelis (Kaum Beriman) dalam kehidupan pribadi orang percaya, Bab III membahas tentang Sensus Fidei Fideilum (Naluri iman kaum beriman) dalam kehidupan Gereja, dan Bab IV membahas tentang Bagaimana membedakan manifestasi autentik dari naluri iman.

Umat beriman memiliki naluri akan kebenaran Injil, yang memungkinkan mereka mengenali dan mendukung doktrin dan praktik Kristen yang autentik, dan menolak apa yang salah. Naluri supernatural itu, yang secara intrinsik terkait dengan karunia iman yang diterima dalam persekutuan Gereja, disebut naluri iman, dan itu memungkinkan orang Kristen untuk memenuhi panggilan kenabian mereka. Dalam pidato Angelus pertamanya, Paus Fransiskus mengutip kata-kata seorang wanita tua yang rendah hati yang pernah ditemuinya: ‘Jika Tuhan tidak mengampuni segalanya, dunia tidak akan ada’; dan dia berkomentar dengan kekaguman: ‘itulah hikmat yang diberikan Roh Kudus’.1 Wawasan wanita adalah manifestasi mencolok dari naluri iman, yang, serta memungkinkan penegasan tertentu sehubungan dengan hal-hal iman, menumbuhkan kebijaksanaan sejati dan memunculkan, seperti di sini, pada proklamasi kebenaran. Oleh karena itu, jelaslah bahwa sensus fidei adalah sumber vital bagi evangelisasi baru yang menjadi komitmen kuat Gereja di zaman kita ini (SF art 2).

Sebagai konsep teologis, sensus fidei mengacu pada dua realitas yang berbeda meskipun berhubungan erat, subjek yang tepat dari yang satu adalah Gereja, ‘tiang dan benteng kebenaran’ (1Tim 3:15),3 sedangkan subjek dari yang lain adalah orang beriman individu, yang menjadi milik Gereja melalui sakramen inisiasi, dan yang, melalui perayaan Ekaristi secara teratur, khususnya, berpartisipasi dalam iman dan hidupnya. Di satu sisi, sensus fidei mengacu pada kapasitas pribadi orang percaya, dalam persekutuan Gereja, untuk membedakan kebenaran iman. Di sisi lain, sensus fidei mengacu pada realitas komunal dan gerejawi: sensus fidei Gereja sendiri, yang dengannya Gereja mengakui Tuhannya dan mewartakan sabda-Nya. Sensus fidei dalam pengertian ini tercermin dalam konvergensi orang-orang yang dibaptis dalam ikatan yang hidup dengan doktrin iman atau elemen praksis Kristen. Konvergensi (konsensus) ini memainkan peran penting dalam Gereja: consensus fidelium (kesepakatan iman) adalah kriteria pasti untuk menentukan apakah suatu doktrin atau praktik tertentu termasuk dalam iman apostolik. Dalam dokumen ini, kami menggunakan istilah, sensus fideifidelis (kaum beriman) (kaum beriman), untuk merujuk pada bakat pribadi orang beriman untuk membuat discernmen yang akurat dalam masalah iman, dan sensus fideifidelium (orang beriman) untuk merujuk pada sensus fidei Gereja sendiri. Menurut konteksnya, sensus fidei mengacu pada yang pertama atau yang terakhir, dan dalam kasus yang terakhir istilah, sensus fidelium (naluri orang beriman), juga digunakan (SF Art 3).

Sebenarnya Frasa, naluri iman, tidak ditemukan baik dalam Kitab Suci maupun dalam ajaran resmi Gereja sampai Vatikan II. Namun, gagasan bahwa Gereja secara keseluruhan tidak dapat salah dalam kepercayaannya, karena ia adalah tubuh dan mempelai Kristus (lih. 1Kor 12:27; Ef 4:12; 5:21-32; Wah 21:9), dan bahwa semua anggotanya memiliki urapan yang mengajar mereka (lih. 1Yoh 2:20, 27), diberkahi dengan Roh kebenaran (lih. Yoh 16:13), terlihat di mana-mana sejak awal Kekristenan. Bab ini akan menelusuri garis-garis utama perkembangan gagasan ini, pertamatama dalam Kitab Suci dan kemudian dalam sejarah Gereja selanjutnya (SF art 7).

Maka itu, iman yang benar dalam lingkup beberapa aspek. Dalam art 12 disana menyebutkan bahwa dalam dimensi pribadi dan gerejawinya, iman memiliki aspek-aspek esensial sebagai berikut: i. Iman menuntut pertobatan. Dalam pemberitaan para nabi Israel dan Yohanes Pembaptis (lih. Mrk 1:4), serta dalam pemberitaan Kabar Baik oleh Yesus sendiri (Mrk 1:14f.) dan dalam misi para Rasul (Kis 2:38-42; 1 Tes 1:9 dst), pertobatan berarti pengakuan dosa seseorang dan awal dari kehidupan baru yang dijalani dalam komunitas perjanjian Allah (lih. Rom 12:1 dst).

Iman diekspresikan dan dipupuk melalui doa dan penyembahan (leiturgia). Doa dapat mengambil berbagai bentuk – memohon, memohon, memuji, mengucap syukur – dan pengakuan iman adalah bentuk khusus dari doa. Doa liturgi, dan terutama perayaan Ekaristi, sejak awal sangat penting bagi kehidupan komunitas Kristen (bdk. Kis 2:42). Doa terjadi baik di depan umum (lih. 1Kor 14) dan secara pribadi (lih. Mat 6:5). Bagi Yesus, Bapa Kami (Mat 6:9-13; Luk 11:1-4) mengungkapkan esensi iman. Ini adalah ‘ringkasan seluruh Injil’.7 Secara signifikan, bahasanya adalah ‘kami’, ‘kami’ dan ‘milik kami’.

Iman membawa pengetahuan. Orang yang percaya mampu mengenali kebenaran Allah (lih. Flp 3:10 dst.). Pengetahuan seperti itu muncul dari refleksi atas pengalaman Tuhan, berdasarkan wahyu dan dibagikan dalam komunitas orang percaya. Ini adalah kesaksian dari teologi Kebijaksanaan Perjanjian Lama dan Baru (Mzm 111:10; lih Ams 1:7; 9:10; Mat 11:27; Luk 10:22).

Iman menuntun pada pengakuan (martyria). Diilhami oleh Roh Kudus, orang-orang percaya mengenal Dia yang kepadanya mereka menaruh kepercayaan mereka (lih. 2Tim 1:12), dan mampu memberikan pertanggungjawaban tentang harapan yang ada di dalam mereka (lih. 1Pet 3:15), syukur atas pemakluman Injil yang profetik dan apostolic (lih. Rom 10:9 dst.). Mereka melakukan itu atas nama mereka sendiri; tetapi mereka melakukannya dari dalam persekutuan orang percaya.

Iman mencakup keyakinan. Percaya kepada Tuhan berarti mendasarkan seluruh hidup seseorang pada janji Tuhan. Dalam 11 Ibr, banyak orang percaya Perjanjian Lama disebutkan sebagai anggota prosesi besar melalui ruang dan waktu menuju Allah di surga, dibimbing oleh Yesus ‘pelopor dan penyempurna iman kita’ (Ibr 12:3). Orangorang Kristen adalah bagian dari prosesi ini, berbagi harapan dan keyakinan yang sama (Ibr 11:1), dan sudah ‘dikelilingi oleh begitu banyak saksi’ (Ibr 12:1).

Iman menuntut tanggung jawab, dan khususnya amal dan pelayanan (diakonia). Murid-murid akan dikenal ‘dari buahnya’ (Mat 7:20). Buah-buah itu pada hakekatnya adalah iman, karena iman, yang timbul dari mendengarkan firman Tuhan, menuntut ketaatan pada kehendak-Nya. Iman yang membenarkan (Gal 2:16) adalah ‘iman yang bekerja oleh kasih’ (Gal 5:6; lih. Yak 2:21-24). Kasih kepada saudara laki-laki dan perempuan sebenarnya merupakan kriteria kasih kepada Allah (1Yoh 4:20).

Dengan demikian, iman bukanlah barang dagangan, iman bukanlah sesuatu yang biasa-biasa saja. Tetapi sebagai orang Katolik iman merupakan identitas kita yang tak bisa dibeli dengan hal apapun. Banyak orang memperjuangkan iman, bahkan sampai mati mereka terus mewartakan iman yang baik dan benar. Kita memiliki iman, tetapi tidak semua dari kita yang belum menyadari dan mempergunakan iman  secara bermartabat. Mari sadari diri sebagai pribadi yang beriman pada Yesus Kristus, dengan cara menyatakannya dalam kehidupan konkrit setiap hari. Kapan dan dimanapun kita berada jadilah pribadi yang beriman. Editor: Siorus Degei

 Penulis adalah Agustus Sarkol Mahasiswa Sekolah Tinggi Filsafat-Teologi “Fajar Timur“ (STFT “FT”) Abepura-Papua.

 

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.